The Palm Scribe

Usulan Standar Baru RSPO untuk Petani Kecil Kelapa Sawit

 

BANGKOK – Standar sertifikasi keberlanjutan baru Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), yang akan segera disiapkan untuk pemungutan suara oleh anggota, memberikan waktu bagi petani kecil untuk secara bertahap bekerja menuju kepatuhan secara penuh serta memberikan mereka insentif untuk bergabung dari tahap awal komitmen, ujar ketua program petani kecil RSPO pada acara RT17, hari Selasa (5/11).

Berbicara kepada para jurnalis di sela-sela hari pembukaan RT17, yaitu Konferensi Tahunan ke-17 tentang Minyak Sawit Berkelanjutan di Bangkok, Ashwin Selvaraj mengatakan bahwa standar baru itu adalah untuk menyederhanakan standar dan membuatnya lebih inklusif. Standar sebelumnya di bawah Prinsip dan Kriteria RSPO memperlakukan petani kecil pada tingkat yang sama dengan perusahaan besar yang memiliki lebih banyak sumber daya untuk dipatuhi.

“Dalam kasus petani kecil yang belum sukses, itu karena mereka tidak bisa. Jadi, Anda memiliki pendekatan bertahap ini untuk menuju kepatuhan secara penuh. Itulah sebabnya, dalam standar baru, kami telah mengadopsi pendekatan bertahap yang mencakup waktu tiga tahun yang mengarah pada kepatuhan penuh,” kata Selvaraj.

Tahap pertama, yang disebut fase kelayakan, adalah tahap di mana kesadaran tentang RSPO dan sertifikasi keberlanjutan ditanamkan ke dalam petani kecil, karena petani kecil hanya dapat mengajukan permohonan sertifikasi dalam suatu kelompok, katanya. Selama fase ini, petani kecil juga harus berkomitmen untuk mengikuti beberapa praktik keberlanjutan, termasuk diantaranya tidak mempekerjakan pekerja anak. Untuk tahap kedua, yang disebut Milestone A, adalah fase sementara di mana petani kecil diberikan pengetahuan dan pelatihan yang diperlukan untuk dapat sepenuhnya menerapkan standar pada tahap Milestone B.

“Tetapi berbicara tentang keberlanjutan, Anda juga harus berbicara tentang insentif, jadi apa yang telah kami lakukan dengan standar baru adalah mencoba mengembangkan model di mana mereka bisa mendapatkan akses ke insentif sejak awal,” kata Selvaraj.

Tidak seperti perusahaan besar yang memiliki sumber daya, petani kecil membutuhkan insentif dan investasi untuk menutupi biaya berkelanjutan.

“Karena itu bukan hanya insentif, mereka juga membutuhkan investasi karena bagi mereka untuk bergerak menuju kepatuhan. Itulah sebabnya, model insentif yang kami kembangkan akan memotivasi mereka untuk masuk ke dalam sistem, tetapi juga akan menutup kesenjangan finansial yang harus mereka jalani menuju kepatuhan penuh.”

Dia menyebutkan perlunya petani untuk menyediakan pekerja dengan peralatan pelindung yang harus dibeli tetapi juga mahal.

“Mulai dari tahap kelayakan, saat mereka berkomitmen untuk keberlanjutan dan kesadaran yang lebih besar, mereka sudah dapat menjual persentase tertentu dari volume mereka sebagai kredit melalui buku dan model perdagangan klaim,” katanya.

Di bawah sistem RSPO, ada dua model perdagangan yang diakui, yaitu fisik dimana buah yang sebenarnya dibeli, dan kredit dimana pembeli atau pengguna membayar sejumlah “kredit” untuk produksi minyak sawit berkelanjutan.

Selvaraj mengatakan bahwa melamar sebagai individu tidak akan masuk akal secara ekonomi karena biaya besar yang diperlukan. Melamar sebagai sebuah kelompok tidak hanya akan menyebarkan biaya, tetapi anggota juga akan diberdayakan dan belajar tentang keterampilan organisasi.

Terlepas dari ukuran kelompok, mereka perlu memenuhi beberapa persyaratan, seperti bagaimana fungsi kelompok, bagaimana akan menjadi yang pertama, apa konstitusi kelompok, bagaimana keputusan yang dibuat dalam kelompok, apa tanggung jawab kelompok tersebut, manajer kelompok dan bagaimana sumber daya dan manfaat dibagikan di antara anggota.

Pemungutan suara pada standar baru dijadwalkan dilaksanakan pada hari Rabu, setelah penutupan Konferensi tahunan. Petani kecil di Indonesia, menurut Ketua Bersama RSPO Carl Bek-Nielsen, menyumbang sekitar 45 persen dari keseluruhan produksi sawit.

Tinggalkan Balasan

Share This