The Palm Scribe

Tanggung Jawab Bersama Akan Memperkuat Kredibilitas Sertifikasi RSPO

Panelis membicarakan topik “Tanggung jawab bersama” dalam RT17 RSPO

Bangkok – Seruan Tanggung Jawab Bersama yang menggema selama pelaksanaan RT17 tentang Minyak Sawit Berkelanjutan yang diselenggarakan oleh Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) tidak hanya akan menunjukkan kepemimpinan kelompok tersebut dalam keberlanjutan, tetapi juga meningkatkan kredibilitas dari Sistem sertifikasi RSPO itu sendiri.

“Jika berhasil, tanggung jawab bersama akan memperkuat kredibilitas sertifikasi RSPO,” kata James Whitehead, Direktur Program untuk Forest peoples dalam sebuah diskusi panel di RT17.

Mengambil tema, “Tanggung Jawab Bersama: Mengubah Komitmen Menjadi Tindakan”, RT17 berupaya untuk mendorong berbagai kelompok pemangku kepentingan dalam RSPO untuk mengambil peran dan memberikan kontribusi mereka sendiri dalam menjadikan minyak sawit berkelanjutan sebagai sebuah norma.

Panelis lainnya, Natasha Schwarzbach dari komoditas berkelanjutan PepsiCo, mengatakan bahwa tanggung jawab bersama adalah “pendekatan holistik untuk menggerakkan .”

“Tanggung jawab bersama adalah kesempatan yang jelas bagi kita semua untuk menunjukkan kepemimpinan yang berkelanjutan. Untuk menentang SDG, agar inklusif, akuntabel, dan berkelanjutan, ”kata Schwarzbach.

Berbagai panelis semuanya menunjukkan perlunya bagi setiap orang untuk setuju bahwa mereka semua harus melakukan bagian mereka masing-masing untuk mencapai visi RSPO untuk menjadikan minyak sawit berkelanjutan sebagai norma.

“Kita sering berbicara tentang keberlanjutan, tetapi bagaimana bisa mengubahnya menjadi sebuah tindakan? Ini tidak akan berjalan kecuali kita semua berada salam satu tujuan yang sama,” ujar moderator panel Aimee Russillo, seorang konsultan independen dari liSeed Consulting. Dia menambahkan bahwa konsep tanggung jawab bersama juga menyangkut tentang kepemimpinan keberlanjutan, serta bisnis yang bertanggung jawab.

Russillo mengatakan bahwa organisasi multi-stakeholder tersebut mengakui bahwa semua anggota bertanggung jawab untuk berbagi visi dan bahwa mereka masing-masing memiliki peran yang berbeda dalam mentransformasikan pasar dan menjadikan keberlanjutan sebagai norma.

Gugus tugas untuk kajian tentang tanggung jawab bersama tersebut bekerja selama delapan bulan, membahas dan memperdebatkan tantangan yang dihadapi oleh anggota dalam hal ketersediaan pasar, petani kecil, kurangnya rantai pasokan fisik, dan kurangnya permintaan.

Tetapi tidak semua anggota RSPO harus segera mulai mengubah komitmen mereka menjadi tindakan. Gugus tugas membatasi fokus awalnya pada anggota RSPO biasa di luar petani. Mereka adalah LSM lingkungan dan sosial, bank dan investor, pengecer, produsen barang konsumen, pengolah dan pedagang. Gugus tugas merekomendasikan bahwa pada tahap pertama, tanggung jawab bersama hanya berlaku bagi mereka meskipun rekan rantai pasokan, afiliasi, dan mereka yang memegang lisensi pedagang atau distributor juga hanya akan dimasukkan.

Sementara itu, kategori keanggotaan besar, belum dilihat sebagai prioritas pertama, terutama dalam hal mendorong penyerapan Minyak Sawit Berkelanjutan Bersertifikat (CSPO).

Kebutuhan untuk meningkatkan penggunaan CSPO juga menjadi perhatian utama selama konferensi dengan banyak yang mengatakan peningkatan penggunaan akan memotivasi lebih banyak inklusi. Direktur Dampak dan Evaluasi RSPO Oi Soo Chin mengatakan bahwa gugus tugas mengusulkan agar anggota pembeli harus meningkatkan pembelian minyak sawit berkelanjutan.

“Resolusi P&C RSPO juga menyerukan tanggung jawab bersama. Kami harus memobilisasi semua anggota kami untuk menerapkan PnC, yang akhirnya akan mengubah pasar,” katanya, merujuk pada Prinsip dan Kriteria RSPO, yang terakhir diperbarui tahun lalu.

Konferensi RT17 dibuka dengan serangkaian pertemuan persiapan pada hari Minggu (4/11) kemudian diikuti oleh Majelis Umum ke-16 RSPO. Di antara agenda utama pertemuan majelis umum tahun ini adalah memilih standar sertifikasi baru untuk petani kecil. Selain panggilan untuk tanggung jawab bersama, konferensi juga mendengar panggilan berulang untuk lebih banyak petani kecil, yang menyumbang sekitar 40 persen dari produksi minyak sawit dunia.

Tinggalkan Balasan

Share This