The Palm Scribe

Anggota RSPO diminta bertanggungjawab atas komitmen keberlanjutan mereka

BANGKOK – Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) sekarang akan mengukur upaya para anggotanya untuk mengubah komitmen keberlanjutan mereka menjadi aksi, CEO Darren Webber mengatakan pada pembukaan RT17 pada Selasa (5/11).

“Pada tanggal 31 Oktober 2019, Dewan Gubernur telah menyetujui persyaratan tanggung jawab bersama dan dokumen implementasi,” kata Webber pada pembukaan Konferensi Meja Bundar Tahunan ke-17 tentang Minyak Sawit Berkelanjutan di Bangkok, Thailand.

Dokumen tersebut berisi perincian tentang bagaimana anggota RSPO dalam rantai pasokan mereka dapat mengubah komitmen mereka untuk mempromosikan minyak sawit berkelanjutan menjadi tindakan. Langkah ini sejalan dengan tema konferensi tahun ini, yaitu “Tanggung Jawab Bersama; Ubah Komitmen menjadi Tindakan.”

“Sejauh ini, alat paling nyata yang kami miliki untuk mengukur kemajuan anggota kami secara objektif, adalah dengan mengukur bagaimana mereka mengubah komitmen mereka menjadi tindakan,” tambah Webber.

Webber mengatakan bahwa tahun pertama akan menjadi ujian dan tidak ada sanksi bagi mereka yang gagal memenuhi target mereka. Dia juga mengatakan bahwa setelah satu tahun, tinjauan akan dilakukan untuk melihat apakah anggota dapat memenuhi target, apakah mereka adil dan juga layak.

Carl Bek-Nielsen, Ketua Bersama RSPO mengatakan bahwa dalam tanggung jawab bersama, setiap orang mengambil bagian dari tanggung jawab yang ada. Dokumen tersebut, lanjutnya, akan membuat semua pemangku kepentingan berkomitmen untuk tanggung jawab bersama dan benar-benar mengambil kepemilikan, karena itu penting. “Itulah satu-satunya cara kami mengubah dan menjadikan minyak sawit berkelanjutan sebagai norma.”

Para petani, termasuk petani kecil, mengeluh bahwa minyak sawit berkelanjutan mereka dibeli secara terbatas.

Webber mengatakan bahwa dalam masa uji coba selama satu tahun, tidak ada sanksi akan dipertimbangkan. Dia mengatakan bahwa sanksi tersebut akan ditanggung oleh merek itu sendiri.

“Jadi, tidak ada lagi komitmen bagi kami, sekarang semua akan diukur secara transparan,” kata Webber.

Konferensi akan berakhir pada hari Rabu dan diikuti oleh pertemuan majelis umum RSPO tahunan ke-16. Pada sidang umum tersebut, akan ada pemilihan perihal standar sertifikasi baru RSPO untuk petani kecil.

Tinggalkan Balasan

Share This